jump to navigation

Servis Harddisk Part 1 February 4, 2011

Posted by gilangkanigara in Komputer, Miscellaneous.
Tags: ,
trackback

Hari ini saya baru ngambil harddisk dari tempat servis di Kelapa Dua, deket kampus G Gunadarma. Saya kasih harddisknya hari selasa dan hari kamisnya saya ditelpon sama Mbaknya, katanya harddisknya udah selesai dibenerin. Biayanya Rp 150,000. Tapi karena hari kamis lagi males keluar, jadinya hari ini aja ngambilnya.

Tapi, ternyata setelah dicoba di rumah, gak taunya Harddisknya masih tetep rusak. Damn!!!

Jadi, begini awalnya. Saya beli harddisk internal tsb sekitar bulan Ramadhan di tahun 2009. Tapi, karena saya cuma pake laptop, jadinya saya pake HDD dicolokin pake kabel USB to SATA. Yah, supaya lebih hemat, daripada beli HDD eksternal. Setelah beberapa bulan pemakaian, ada sedikit gangguan. HDD nya gak langsung nyala pas dicolokin ke stop kontak. Butuh beberapa menit untuk nyala. Pas saat itu sih, saya gak nganggep itu masalah serius, toh, masih bisa nyala. Nah, lama kelamaan, HDD nya makin susah nyala. Harus dipegang2 / diketuk2 dulu baru nyala. Atau kalau nggak harus kabel powernya harus dicabut terus dipasang lagi, baru bisa nyala. Dan akhirnya sampai akhir2 ini, HDD saya jadi bener2 susah banget nyalanya. Kalau bisa dibilang, nyalanya untung-untungan. Pas dicolokin ke stop kontak, cuma keluar suara “ssstt…sssstt…ssstt..sssstt” dari HDD. Jadi kayaknya aliran listriknya ketahan gitu.

Pas dibawa ke tempat servis, saya udah kasih tahu keluhannya HDD saya susah nyala kalo dicolokin ke stop kontak. Tapi, anehnya, si Mbaknya malah nulis “kadang detek kadang nggak” di kertasnya. Saya pikir, ya mungkin itu cuma buat di kertas aja. Ntar juga si Mbaknya juga jelasin permasalahannya ke yg bagian servis.

Akhirnya, hari ini saya ambil HDD saya. Di HDD saya, ada tempelan kertas yg ada tulisan “Flash Chipset”. Saya pikir mungkin itu komponen yang diganti. Setelah saya bayar, saya pun langsung pulang untuk nyoba. Tapi, gak taunya, tetep aja HDD saya gak nyala. Gak ada bedanya sama pas sebelum diservis. Suara “sssttt” juga masih ada.

Kalo kata saya sih, kayaknya si Mbak-nya gak jelasin lebih lanjut ke bagian servisnya, jadinya salah paham. Dan juga, kayaknya yg bagian servisnya gak coba ngetes HDD nya, cuma langsung ganti komponen dan selesai. Kalo mereka coba ngetes nyalain tuh HDD, pasti mereka langsung tahu ada masalah sama power HDD nya.

Yah, makanya besok saya pengen kesana lagi. Pengen protes. Masa udah bayar Rp 150 ribu, gak ada hasilnya sama sekali. Saya harap sih mereka gak minta tambahan biaya lagi.

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: